Pemulangan Pengungsi Sampang Libatkan Polisi dan Ulama

Written By Kome land on Thursday, August 8, 2013 | 4:39 PM






JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Dalam Negeri Gamawan Fauzi mengatakan proses pemulangan pengungsi warga Islam Syiah Sampang diupayakan bisa diselesaikan dengan cepat. Upaya itu juga melibatkan Kepolisian dan ulama.

“Kami upayakan mereka segera kembali, dikembalikan ke asalnya,” ujar Gamawan di sela-sela open house perayaan Idul Fitri 2013,  di rumah dinasnya di Komplek Widya Chandra, Jakarta Selatan, Kamis (8/8/2013).

Dia mengatakan, pengembalian warga itu didukung beberapa pihak termasuk kepolisian dan ulama. Pelibatan ulama, katanya, untuk memberi pengertian baik kepada warga yang tetap tinggal di Sampang, maupun warga pengungsi.

“Ulama itu membina, memberikan pengertian kepada semuanya yg di kampung atau punya di pengungsian. Melakukan pembinaan terhadap para pengungsi dan masyarakat, tujuan akhirnya itu kan bagaimana mengembalikan masyarakat di pengungsian itu,” ungkap mantan Gubernur Sumatera Barat.

Sebelumnya diberitakan konflik yang terjadi Sampang, Madura, diduga berawal dari konflik internal keluarga antara pimpinan Islam Syiah Tajul Muluk dengan saudaranya Rois Al Hukama.

Pada Agustus 2012, perkampungan pengikut aliran Islam Syiah di Desa Karang Gayam, Kecamatan Omben dan Desa Bluran, Kecamatan Karangpenang diserang kelompok bersenjata dan menyebabkan satu orang tewas, serta enam orang lainnya luka-luka.

Sebanyak 47 unit rumah milik penganut aliran Islam ini juga dibakar, termasuk madrasah dan mushala penganut aliran Islam Syiah.

Penyerangan yang terjadi pada Agustus 2012 itu merupakan yang kedua setelah pada Desember 2011, pengikut Tajul Muluk ini juga pernah diserang, dan sekitar 300 kepala keluarga terpaksa mengungsi.

Juni 2013, para pengungsi korban tragedi kemanusiaan di Sampang itu akhirnya dipindah paksa ke rumah susun Puspa Agro Sidoarjo karena alasan keamanan dan kehidupan yang lebih layak.

Jumlah warga Syiah yang ikut mengungsi ketika itu sebanyak 64 kepala keluarga (KK) yang terdiri atas 224 jiwa, 20 balita, 103 anak-anak usia sekolah, 90 orang usia dewasa, dan sembilan warga lanjut usia atau berusia di atas 60 tahun.

Pemerintah Kabupaten Sampang ketika itu menyatakan, pemindahan warga Syiah ke Sidoarjo itu hanya sementara, dan pada akhirnya warga Syiah tragedi kemanusiaan itu akan dikembalikan ke kampung halamannya di Desa Karanggaram, Kecamatan Omben dan Desa Bluuran, Kecamatan Karangpenang, Sampang.




Editor : Kistyarini
















Anda sedang membaca artikel tentang

Pemulangan Pengungsi Sampang Libatkan Polisi dan Ulama

Dengan url

http://householdfinancialproblems.blogspot.com/2013/08/pemulangan-pengungsi-sampang-libatkan.html

Anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya

Pemulangan Pengungsi Sampang Libatkan Polisi dan Ulama

namun jangan lupa untuk meletakkan link

Pemulangan Pengungsi Sampang Libatkan Polisi dan Ulama

sebagai sumbernya

0 komentar:

Post a Comment

techieblogger.com Techie Blogger Techie Blogger